Pages

Thursday, March 29, 2012

masih tentang kenangan manis itu..PABM 2012.

sesiapa pun boleh ada di atas pentas itu, andai ada matlamat,usaha, dan doa.

Sunday, March 25, 2012

minggu ujian dan diuji perasaan.


bermula hari ni, isnin, 26 mac 2012 smpai lah hari jumaat 30 mac 2012..ialah tarikh2 penting utk peperiksaan ujian satu atau bdk2 upm panggil test 1.. hurm..persediaan???mmg tak sgt lah persediaannya.. apakan daya ku... tertinggal hampir sebulan kelas kerana pertandingan yg berprestij pidato antarabangsa bahasa melyu.. namun, aku kuatkan semangat..kuatkan tekad, apapun, kena baca jugak..kena fhmkan jugak.. biarlah ada markah..usaha itu penting ditambah kena doa byk2..semoga Allah permudahkan segala urusanku... dan hari ni,pagi ni... perasaan aku diuji... bukan tentang cinta manusia.. tp ini soal akademik aku..soal pengalaman aku..soal rezeki aku...namun, sayang...aku terpaksa lepaskan begitu sahaja... kerana keluarga...kerana umie ayahku.. aku tidak salahkan mereka.. jika aku ditempat mereka pun, aku pasti risau... td, Kementerian Pengajian Tinggi telefon.. memberitahu pasal aku ditawarkan ke UK...dimana tu???aku pun tak pasti dimanakah letaknya negara itu dlm peta... yer..pasti itu satu hadiah yg cukup besar dan peluang yg cukup besar bg aku yg tak pandai bahasa inggeris ni... dah lah panggilan tu selepas aku hbis peperiksaan pronoucation BBI2420.. mcm sindir diri sendiri jer kan.. cm ne lah aku nak survive tanpa verb2 bi kat sana nati..sempat aku terbayang pasal kelemahan aku kejap.. tp itu bukan masalah utama walau sudah ada kawan2 yang mentertawakan aku bila aku bercerita tentang tawaran belajar sekejap di Uk tu.. sebenarnya, masalahnya, ayah aku sudah membuat keputusan muktamad, tidak akan benarkan aku pergi.. aku kenal ayah aku..aku tahu kenapa...kerana soal risau, soal takut dan soal ketidakpercayaan terhadap aku.. hurm..biarlah..aku pasti ada lah tu hikmah dan pengajarannya.. bukan jenis aku nak memberontak.. tp aku akan meroyan kejap seminggu ini.. sbb stress exam, stress dgn berita baik dan buruk ini... apa pun,sekali lagi aku menadah tangan syukur dengan rezeki dan khabaran gembira daripada Allah.. inilah berita yang aku tunggu2 selama ini.. namun, nasib tidak menyebelahi aku..terima kasih Allah..

Saturday, March 24, 2012

kenangan termanis.

PUTRAJAYA – Peserta dari Afghanistan, Sebghatullah Qazizada, dinobatkan sebagai juara Pidato Antarabangsa Bahasa Melayu 2012 (PABM 2012) menjulang Piala Perdana Menteri bagi kategori antarabangsa yang berlangsung di Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya (PICC) di sini malam ini.

Penuntut dari Universiti Awam Kabul itu jelas meraih sorakan para hadirin yang memenuhi Dewan Plenary, PICC, dengan pidatonya yang padat diselang-seli dengan lawak jenaka yang menambat hati para juri pertandingan.

Sebghatullah ketika ditemui berkata, dia langsung tidak menduga untuk bergelar juara kerana semua peserta peringkat akhir memberikan saingan yang hebat dan bersyukur atas kemenangan tersebut.

“Alhamdulillah, saya sangat terkejut..dan saya sangat gembira, saya bersyukur kepada Allah kerana memberikan kemenangan ini,” katanya ketika ditemui selepas majlis penyampaian hadiah PABM 2012 yang disempurnakan oleh Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak.

Menariknya, Sebghtullah berazam untuk membuka sebuah institusi pengajian Bahasa Melayu di Afghanistan suatu hari nanti bagi mengembangkan lagi Bahasa Melayu di kalangan masyarakat di negaranya jika diizinkan Allah.

Manakala peserta dari Malaysia, Fathiah Ibrahim mengungguli kategori nusantara apabila diumumkan sebagai juara pada pertandingan peringkat akhir yang melibatkan lapan peserta tersebut.



Fathiah yang merupakan seorang pelajar Universiti Putra Malaysia (UPM) bersyukur atas kemenangan tersebut dan berbangga kerana dapat membuktikan kepada ibubapa serta keluarga mengenai kemampuannya menyampaikan pidato sehingga ke peringkat antarabangsa.

“Saya gembira dan bersyukur ke hadrat Allah SWT..dan saya dapat membuktikan kepada kedua ibubapa saya dan keluarga di rumah yang saya sangat mencintai bidang pengucapan umum sampai ke tahap antarabangsa begini,” kata pelajar kursus Ijazah Sains Pembangunan Manusia itu.

Kedua-dua johan pertandingan peringkat akhir itu membawa pulang hadiah wang tunai RM15,200, piala pusingan, piala iringan, hadiah iringan dan sijil penghargaan.

Naib johan kategori antarabangsa pula dimenangi oleh Polina Matveycheva dari Rusia manakala tempat ketiga menjadi milik peserta dari Latvia, Elena Vorobyeva.

Bagi kategori nusantara, peserta dari Brunei, Dayangku Mumtazah Pengiran Mohamad Jaafar berjaya memenangi tempat kedua manakala tempat ketiga pula jatuh ke tangan Wahyudi, peserta dari Indonesia.

Mereka masing-masing membawa pulang hadiah wang tunai RM9,120 dan RM6,080 beserta piala iringan, hadiah iringan dan sijil penghargaan untuk tempat kedua dan ketiga bagi setiap kategori.

PABM 2012 yang dianjurkan oleh Kementerian Pengajian Tinggi diadakan dengan tujuan untuk memartabatkan Bahasa Melayu di persada dunia dan menyaksikan seramai 69 orang peserta dari 67 buah negara dunia mengambil bahagian pada edisi ke-enam kali ini.

Saturday, March 17, 2012

juara pidato antarabangsa bahasa melayu kategori nusantara..



Bismillahirrahmanirrahim.

Asslamualaikumwarahmatuallahiwabarakatuh dan salam sejahtera.

Saudara pengerusi, kombinasi kehakiman, hadirin dan hadirat yang saya muliakan.
Dalam hidup saya dan anda semua, banyak perkara yang boleh kita pilih kecuali 1 perkara iaitu asal usul kita. Kerana disinilah kita bermula, kita menumpahkan taat setia dan semuanya tentang pengorbanan kepada keluarga. Maka hari ini, saya mengajak anda semua, untuk sama-sama mula percaya betapa, ‘keluarga bahagia, masyarakat sejahtera’.

Saudara dan saudari,

Keluarga bahagia ialah apabila ibu,ayah dan adik beradik hidup dalam keadaan penuh ceria, bersulamkan rasa kasih dan sayang.

Masyarakat sejahtera pula, merujuk kepada komuniti manusia yang sihat fikirannya, erat ukhuwwahnya dan matang tindakannya.

Tuntasnya, keluarga bahagia masyarakat sejahtera berkehendakkan kita untuk mentafsir daripada hati kepada hati tentang harga yang dimiliki oleh keluarga dalam melahirkan masyarakat yang sejahtera.

Justeru, saya akan cerakinkan pidato ini, kepada tiga perspektif utama. Pertama, keluarga, asal usul kita. Kedua, dimanakah letaknya bahagia sebuah keluarga. Dan ketiga, kemanakah haluan masyarakat kita.

Saudara dan saudari,

Sudah sekian lama kita didendangkan dengan pelbagai konsep keluarga bahagia. Keluarga sakinah, baiti jannati, rumahku syurgaku, syurga ditelapak kaki ibu! Namakan apa sahaja konsep keluarga bahagia. Saya pasti, kita semua sudah mendengarnya. Namun persoalannya, berapa ramai daripada kita yang benar-benar faham dan menterjemahkannya dalam kehidupan?

Jika benar kita memahaminya, mengapa setiap 15 minit, stau pasangan islam bercerai di Malaysia!

Jika benar kita memahaminya, mengapa setiap 5 hari, seorang bayi kecil dibuang tanpa rasa berdosa!

Dan, jika benar kita memahaminya, mengapa setiap hari, 2 orang remaja kita lari dari rumah?
Semua perkara ini berlaku kerana kita tidak pernah faham tentang apa yang kita dengar, tentang apa yang kita ungkapkan.

Sesungguhnya, falsafah disebalik nama dan ungkapan keluarga, bukan hanya tentang menghalalkan hubungan antara lelaki dan wanita. Bukan juga soal menambah zuriat semata-mata. Tetapi, lebih daripada itu.
Keluarga bahagia adalah soal kebergantungan setiap entitinya.

Saudara dan saudari,

Agama mengajar kita betapa baik buruknya seseorang manusia dan bangsa adalah bergantung kepada warna hatinya. Dan warna hati ini, ditentukan menerusi didikan ibu bapa dan keluarganya. Maka, lakarkanlah dengan nilai murni, corakkan dengan budi pekerti, dan warnakan dengan sahsiah terpuji. Kemuliaan hati ini, mungkin tidak boleh kita baca, tetapi boleh kita rasa dengan jiwa.

Waktu kita dilahirkan, ibu berdepan kesakitan tiada tandingan. Namun, semua rasa sakit, perit dan derita itu bukan apa-apa. Kerana saat menatap wajah kita, di situ ibu jumpa makna bahagia. Saat melihat kita membesar dengan sempurna, hasil penat lelahnya berkerja. Itulah erti bahagia untuk ayah. Dan bagi adik beradik, hidup tidak akan lengkap kalau tidak bertengkar dan bertikam lidah. Kerana di situlah kita belajar beralah, kita mengenal sucinya sebuah hubungan darah.

Dunia juga telah membuktikan, Hellen Keller yang dilahirkan pekak, buta dan bisu, atau Michael Oher yang berketurunan Afrika, atau Riced Brenson, seorang kanak-kanak disleksia. Mereka semua takkan membesar menjadi sumber inspirasi dan tokoh dunia, tanpa pengorbanan keluarga yang berhati suci, yang menerima mereka seadanya. Di sebalik warna kulit yang berbeza, di sebalik jasad yang tidak sempurna, dan disebalik sejarah hidup yang hina, rasa syukur dan ikhlas sebuah keluarga, membawa mereka semua merasa erti bahagia.

Kisah ini kisah mereka. Bagaimana dengan kita?

Ramai yang menikmati hidup di rumah besar tapi yang mereka rasa hanya kosong, dan ramai yang hidup di rumah kecil, tapi mereka temui syurga di dalamnya..

Ingatlah, menikmati sebuah kebahagiaan tidaklah begitu mahal,
Kerana harganya cumalah kasih sayang, masa bersama dan kesudian berkongsi rasa. Kita semua mampu membayarnya..

Saudara dan saudari,
Tuhan merakamkan kisah keluarga Imran dalam kitab suci Al-Quran. Kenapa?
Kerana..keluarga Imran adalah keluarga contoh yang merasa risau akan zuriat mereka. Bukan risau soal makan, minum dan tempat berteduh. Bukan juga soal pakaian dan hiburan. Tapi keluarga Imran risaukan nasib zuriatnya, andai mereka gagal dibentuk menjadi sebenar-benar insan.

Dalam kitab sejarah Ennels, karya Tesites, kisah masyarakat Rom Purba telah dinukilkan. Pada tahun ke seratus, hidup atau mati seorang anak kecil, bergantung pada belas ihsan seorang ayah. Bagi wanita berada, yang mereka dahulukan adalah kemewahan, dan anak-anak diserahkan pada hamba yang paling hina. Lebih dahsyat, seks rambang dan arak adalah kelaziman buat seorang anak lelaki. Waktu itu rasa hormat pada orang tua, juga telah mati. Tidak hairanlah, anak muda berpaling tadah saat Juliyes Sizer menyeberangi Rubikon untuk menjajah. Sebuah kerajaan akhirnya rebah.

Lalu yang runtuh, yang rosak itu apa? Istitusi keluarga,
Yang lebur, yang hancur yang terkubur itu apa? Sahsiah rakyatnya,
Dan yang goyah, yang parah, yang rebah dan musnah itu apa? Sebuah empayar dan negara.
Betapa keluarga bukan hanya soal pengorbanan kita sesama saudara, tetapi soal tanggungjawab kita, untuk membina sebuah masyarakat, dan negara yang sejahtera. Maka sama-samalah kita cari makna bahagia kerana jelaslah, hanya keluarga sakinah menjadi penentu kesejahteraan ummah.

Sebelum mengakhiri pidato ini,

Buat umi, ayah dan keluarga.
Rumah kita tidak besar, tapi itulah syurga saya. Wang kita tidak banyak, tapi saya temui makna cinta. Dan harta kita tak seberapa, tapi saya rasa nikmat kasih dan mesra. Hari ini, saya menjadi diri saya dan saya merasa nikmat bahagia. Terima kasih umi, terima kasih ayah dan terima kasih keluarga.

Sekian.